Dari Lembah Piliana Hingga Tepi Markele, Keindahannya Memukau…. – FAJAR Malteng
Pariwisata

Dari Lembah Piliana Hingga Tepi Markele, Keindahannya Memukau….

taman-nasional-manusela

SALAH satu keindahan hutan yang luar biasa di Kabupaten Maluku Tengah, adalah Taman Nasional Manusela. Wilayah yang memukau menawarkan wisata rimba bebas ini, telah terkenal di Indonesia bahkan dunia.

fajar-malteng-apps-android

Dikenal sebagai objek wisata alam dengan daya tarik tersendiri. Pemandangan alam yang indah dan menarik serta topografi berbukit-bukit, di antaranya tepi Markele, lembah Manusela, tepi Kobipoto, dataran Mual sebelah utara, dan lembah Wae Kawa di sebelah selatan. Atraksi yang bisa dinikmati adalah menjelajah hutan, panjat tebing, pengamatan satwa atau tumbuhan.

Kawasan Taman Nasional Manusela banyak memiliki keunikan dan kekhasan, seperti lembah Manusela dengan pemandangan alamnya yang menarik dan keadaan iklimnya yang segar dan menyenangkan.

Lembah Piliana yang kaya akan jenis kupu-kupu, Sawai dengan aneka karang lautnya yang indah sangat cocok untuk kegiatan snorkeling dan diving, disamping itu di daerah Sawai dan sekitarnya juga dapat dinikmati pemandangan tebing sawai yang indah, atau wisata Tirta yang dapat dinikmati dengan menggunakan fasilitas kapal cepat dan longboat milik Balai Taman Nasional Manusela.

Pusat informasi Taman Nasional Manusela juga terdapat di Negeri Sawai tepatnya di sekitar Dusun Masihulan. Pengelolaan wisata alam di Sawai dan sekitarnya melibatkan multipihak seperti LSM (Yayasan Wallacea yang mengelola PRS Masihulan), Pemerintahan Negeri Sawai sebagai perwakilan Pemerintahan Daerah Maluku, dan pihak masyarakat atau pengusaha yang berperan aktif dalam mengembangkan kegiatan wisata alam di daerah Sawai dan sekitarnya , air panas di Tehoru serta kegiatan safari rusa di padang Pasahari.

taman-nasional-manusela2

Di kawasan Taman Nasional Manusela banyak ditemukan bunga anggrek, bunga bangkai (Rafflesia sp.), hutan yang khas dan indah, vegetasi alpin dan pakis endemik yang sangat disukai rusa karena merupakan pakan rusa yang enak.

Selain itu, Taman Nasional Manusela dapat dimanfaatkan sebagai sarana/tempat penelitian lapangan karena keanekaragaman flora dan fauna langka dan endemik, penelitian farmasi (jenis tanaman obat-obatan) serta penelitian jenis tanaman yang merupakan makanan alternatif bagi masyarakat.

Selain itu, di luar kawasan Taman Nasional Manusela pada daerah penyangga pada beberapa objek wisata, seperti penginapan terapung di Teluk Sawai, budi daya mutiara, sumber air panas (Geiser) di Tehoru, Jembatan Tali dan Menara Pengintai, secara alam dan tali-temali hutan di Piliana dan Masihulan, serta wisata budaya berupa adat istiadat kebudayaan dan upacara suku asli Pulau Seram di sekitar TNM.

Anda harus berkunjung ke Taman Nasional Manusel. Sedikit gambaran, musim kunjungan terbaik adalah bulan Mei sampai Oktober setiap tahunnya. Anda juga bisa mengunjunginya pada bulan-bulan ini, namun tadi adalah waktu yang ideal. (fajar malteng)

(sumber: diolah dari website pemkab malteng).

 

Komentar

comments

Click to comment
To Top